Posts Tagged ‘metasentrik’

Analisis Kariotipe Kromosom Ujung Akar Tanaman Bawang Merah dan Tembakau

download pdf lengkap analisis kariotipe klik disini…!!!

ANALISIS KARIOTIPE UJUNG AKAR BAWANG MERAH DAN TEMBAKAU

PENDAHULUAN

Latar Belakang

Analisis kariotipe merupakan gambaran suatu individu atau grup individu yang berkerabat yang ditunjukan oleh bentuk morfologi dan jumlah kromosom Sastrosumarjo (2006). Okumus dan Hassan (2005) menjelaskan bahwa analisis kariotipe sangat penting dalam identifikasi dan desain kromosom hewan dan tumbuhan.

Pengaturan ukuran set pada fotograf dari pita-pita kromosom dapat digunakan untuk melihat penyusunan kromosom. Analisis secara fisik dapat juga dilihat gambaran mikroskopis kromosom kelamin dan kromosom tubuh pada metafase dari proses mitosis (Supriharti 2007). Analisis citra kromosom juga dapat digunakan dalam analisis kariotipe (Sarosa, 2008). Supriharti (2007) menjelaskan bahwa ada dua gambaran kromosom set dari suatu spesies yaitu: (a) Karyogram, merupakan fotomikrograf kromosom dari gambaran tunggal sel somatis metafase yang dipotong dan disusun pada bagian homolog berdasarkan ukurannya. (b) Idiogram, merupakan grafik gambaran dari karyotipe. Secara umum, idiogram merupakan sediaan yang memperlihatkan komplemen kromosom haploid dari suatu spesies, yang mana idiogram ini merupakan ukuran dari kromosom somatis metafase.

Bawang merah (Allium cepa) merupakan salah satu komoditas sayuran yang memiliki nilai ekonomis yang tinggi (deptan, 2005). Bawang merah pun sangat menolong dalam mempelajari analisis mitosis karena memiliki kromosom yang besar, jumlah kromosom yang tidak terlalu banyak, mudah didapatkan, dan mudah dilakukan (Stack, 1979)

Tembakau merupakan salah satu komoditi pertanian yang cukup pening di Indonesia (Abdulah, 2010). Hal ini dikarenakan, tanaman ini merupakan bahan baku utama dalam pembuatan rokok, sehingga banyak petani yang membudidayakan tanaman ini (Prabowo, 2007). Tanaman ini mempunyai jenis yang beragam (Maulidiana, 2008), sehingga penting untuk mengidentifikasi tanaman ini agar tidak terjadi kesalahan saat produksi untuk industri rokok. Analisis kariotipe, merupakan salah satu strategi yang dapat digunakan dalam identifikasi tersebut.

Tujuan

Tujuan dari dilakukannya pratikum ini adalah:

1.      Mengetahui ukuran kromosom tanaman bawang merah dan tembakau

2.      Membuat kariotipe tanaman bawang merah dan tembakau

3.      Membuat idiogram tanaman bawang dan tembakau

TINJAUAN PUSTAKA

Kromosom Tanaman

Kromosom adalah suatu struktur makromolekul yang berisi DNA di mana informasi genetik dalam sel disimpan. Kata kromosom berasal dari kata khroma yang berarti warna dan soma yang berarti badan Kromosom terdiri atas dua bagian, yaitu sentromer / kinekthor yang merupakan pusat kromosom berbentuk bulat dan lengan kromosom yang mengandung kromonema & gen berjumlah dua buah (sepasang). Sastrosumarjo (2006) menjelaskan bahwa kromosom merupakan alat transportasi materi genetik (gen atau DNA) yang sebagian besar bersegregasi menurut hukum Mendel, sedangkan Masitah (2008) menjelaskan bahwa kromosom adalah susunan beraturan yang mengandung DNA yang berbentuk seperti rantai panjang.

Setiap kromosom dalam genom biasanya dapat dibedakan satu dengan yang lainnya oleh beberapa kriteria, termasuk panjang relatif kromosom, posisi suatu struktur yang disebut sentromer yang memberi kromosom dalam dua tangan yang panjangnya berbeda-beda, kehadiran dan posisi bidang (area) yang membesar yang disebut knot (tombol) atau kromomer. Selain itu, adanya perpanjangan arus pada terminal dan material kromatin yang disebut satelit, dan sebagainya (Suprihati, et al, 2007).

Analisis Kariotipe

Analisis kariotipe merupakan pengaturan secara standar berdasarkan jumlah, panjang, serta bentuk kromosom dari sel somatik dan sel kelamin (Supriharti, 2007). Kariotipe merupakan penciri spesies. Sastrosumarjo (2006) menjelaskan bahwa secara umum kariotipe dapat digunakan untuk: 1) Alasan taksonomi yang berhubungan dengan klasifikasi, 2) Analisis galur substitusi dari monosomik atau polisomik, dan 3) Studi reorganisasi kromosomal.

Pengaturan ukuran set pada fotograf dari pita-pita kromosom dapat digunakan untuk melihat penyusunan kromosom. Analisis secara fisik dapat juga dilihat gambaran mikroskopis kromosom kelamin dan kromosom tubuh pada metafase dari proses mitosis (Supriharti 2007). Analisis citra kromosom juga dapat digunakan dalam analisis kariotipe (Sarosa, 2008). Supriharti (2007) menjelaskan bahwa ada dua gambaran kromosom set dari suatu spesies yaitu: (a) Karyogram, merupakan fotomikrograf kromosom dari gambaran tunggal sel somatis metafase yang dipotong dan disusun pada bagian homolog berdasarkan ukurannya. (b) Idiogram, merupakan grafik gambaran dari karyotipe. Secara umum, idiogram merupakan sediaan yang memperlihatkan komplemen kromosom haploid dari suatu spesies, yang mana idiogram ini merupakan ukuran dari kromosom somatis metafase.  Sastrosumarjo (2006) menjelaskan  bahwa idiogram disusun, pertama – tama dimulai dari kromosom SAT yang kemudian disusun berdasarkan panjang satelit. Setelah itu, dilanjutkan dengan menyusun berdasarkan panjang lengan pendeknya.

Bawang Merah (Allium cepa var. aggregatum L) dan Tembakau

Bawang merah (Allium ascalonicum L) merupakan salah satu anggota dari familia Liliaceae. Tanaman ini merupakan tanaman semusim dan memiliki umbi yang berlapis. Tanaman mempunyai akar serabut, dengan daun berbentuk silinder berongga. Umbi terbentuk dari pangkal daun yang bersatu dan membentuk batang yang berubah bentuk dan fungsi, membesar dan membentuk umbi berlapis. Umbi bawang merah terbentuk dari lapisan-lapisan daun yang membesar dan bersatu. Umbi bawang merah bukan merupakan umbi sejati seperti kentang atau talas. Klasifikasi bawang merah secara jelas, dapat dilihat di bawah ini:

Klasifikasi
Kingdom: Plantae (Tumbuhan)

Subkingdom: Tracheobionta (Tumbuhan berpembuluh)

Super Divisi: Spermatophyta (Menghasilkan biji)

Divisi: Magnoliophyta (Tumbuhan berbunga)

Kelas: Liliopsida (berkeping satu / monokotil)

Sub Kelas: Liliidae

Ordo: Liliales

Famili: Liliaceae (suku bawang-bawangan)

Genus: Allium

Spesies: Allium cepa var. aggregatum L.

Bawang merah merupakan salah satu komoditas sayuran unggulan yang sejak lama telah diusahakan oleh petani secara intensif . Komoditas sayuran ini termasuk ke dalam kelompok rempah tidak bersubstitusi yang berfungsi sebagai bumbu penyedap makanan serta bahan obat tradisional (Deptan, 2005). Anwar dan Iriani, menambahkan bahwa bawang merah juga merupakan salah satu komoditas sayuran unggulan di Jawa Tengah yang mempunyai prospek cukup baik dalam pengembangan agibisnis. Hal ini dapat dilihat pada status usahataninya, oleh petani khususnya di daerah sentra produksi seperti di Kabupaten Brebes bawang merah telah lama diusahakan sebagai usahatani yang bersifat komersial.

Tembakau merupakan tanaman yang termasuk dalam family Solanaceae. Tanaman ini dapat tumbuh sampai dengan 3 m. Daun tanaman tembakau berbentuk bulat lonjong (oval) atau bulat, tergantung pada varietasnya. Daun yang berbentuk bulat lonjong ujungnya  meruncing, sedangkan yang berbentuk bulat, ujungnya tumpul. Daun memiliki tulang-tulang menyirip, bagian tepi daun agak bergelombang dan licin. Lapisan atas daun terdiri atas lapisan palisade parenchyma dan spongy parenchyma pada bagian bawah. Jumlah daun dalam satu tanaman sekitar 28- 32 helai. Berikut adalah klasifikasi tanaman tembakau:

Klass               : Dicotyledonaea
Ordo                : Personatae
Famili               : Solanaceae
Sub Famili        : Nicotianae
Genus               : Nicotianae
Spesies            :Nicotiana tabacum L.

Tanaman tembakau merupakan tanaman berakar tunggang yang tumbuh tegak ke pusat bumi. Akar tunggangnya dapat menembus tanah kedalaman 50- 75 cm, sedangkan akar serabutnya menyebar ke samping. Selain itu, tanaman tembakau juga memiliki bulubulu akar. perakaran akan berkembang baik jika tanahnya gembur, mudah menyerap air,dan subur.

Tanaman Tembakau memiliki bentuk batang agak bulat, agak lunak tetapi kuat, makin ke ujung, makin kecil. Ruas-ruas batang mengalami penebalan yang ditumbuhi daun, batang tanaman bercabang atau sedikit bercabang. Pada setiap ruas batang selain ditumbuhi daun, juga ditumbuhi tunas ketiak daun, diameter batang sekitar 5 cm.

Tembakau merupakan salah satu komoditi pertanian yang cukup pening di Indonesia (Abdulah, 2010). Hal ini dikarenakan, tanaman ini merupakan bahan baku utama dalam pembuatan rokok, sehingga banyak petani yang membudidayakan tanaman ini (Prabowo, 2007). Tanaman ini mempunyai jenis yang beragam (Maulidiana, 2008), sehingga penting untuk mengidentifikasi tanaman ini agar tidak terjadi kesalahan saat produksi untuk industri rokok. Analisis kariotipe, merupakan salah satu strategi yang dapat digunakan dalam identifikasi tersebut.

Kromosom Bawang dan Kromosom Tembakau

Kromosom antar tanaman berbeda antara yang satu dan yang lainnya. Baik dari bentuk, jumlah, dan panjangnya. Allium cepa memiliki jumlah kromosom 2n = 16 (Sastrosumarjo, 2006). Hal ini sangat membantu dalam  mempelajari analisis mitosis pada tanaman, karena jumlahnya yang tidak terlalu banyak. Selain itu, kromosom allium cepa sering digunakan untuk mempelajari analisis mitosis juga karena ia memiliki ukuran kromosom yang besar dan cukup mudah untuk dibuat preparatnya (Stack, 1979).

Tanaman tembakau memiliki kromosom yang lebih kecil dan lebih banyak dibandingkan dengan kromosom bawang merah. Niizeki (1975) menjelaskan bahwa Nicotiana tabacum memiliki jumlah kromosom 2n = 4x = 48, sedangkan N. sylvestris dan N. glutinosa memiliki jumlah kromosom 2n = 2x 24. Wang and Chen (1988) menambahkan bahwa Nicotiana otophora yang merupakan spesies liar tanaman tembakau namun dekat dengan N. tabacum memiliki jumlah kromosom 2n = 2x = 24.

BAHAN DAN METODE

Waktu dan Tempat Pelaksanaan

Pratikum ini dilaksanakan pada hari Selasa, 23 November 2010 di Lab Microtechnique, Departemen AGH, FAPERTA, IPB

Bahan dan Alat

Bahan yang digunakan dalam pratikum ini adalah:

  • Foto kromosom bawang merah dan tembakau yang sudah diperbesar

Alat – alat yang digunakan dalam pratikum ini adalah:

  • Alat ukur (mistar) dan Benang

Metode Pelaksanaan

  • Perbesar foto preparat kromosom dengan menggunakan mesin fotokopi kemudian diperbanyak beberapa kali
  • Tandai setiap kromosom dengan nomor yang berbeda Gunting tiap kromosom berdasarkan nomor yang telah diberikan
  • Ukurlah lengan panjang dan lengan pendek kromosom. kemudian, hitung panjang total kromosom dan rasio antara lengan panjang dan pendek.
  • Tempatkan data tentang panjang total dan rasio panjang lengan dari setiap kromosom pada diagram pencar (scatter plot), dengan sumbu X = rasio lengan panjang dan lengan pendek; sumbu Y = panjang total kromosom
  • Pasangkanlah kromosom yang terletak berdekatan pada diagram pencar tersebut
  • Urutkan pasangan kromosom berdasarkan panjang total kromosom dari yang terbesar sampai yang terkecil dan rasio panjang lengan dari yang terkecil sampai yang terbesar. Panjang total dan rasio panjang lengan dari sepasang kromosom merupakan nilai rata – rata dari kedua kromosom.
  • Tentukan tipe kromosom dengan rasio panjang lengan (C):

1.      1,0 ≤ C < 1,7 = kromosom metasentrik

2.      1,7 ≤ C < 3,6 = Kromosom submetasentrik

3.      3,0 ≤ C < 7,0 = Kromosom subtelosentrik

4.      ≥ 7,0              = Kromosom telosentrik

  • Membuat idiogramnya

HASIL DAN PEMBAHASAN

Jumlah Kromosom Bawang Merah dan Tembakau

Hasil pengamatan mikroskopis pada kromosom bawang merah dan tembakau yang sudah diperbesar beberapa kali memperlihatkan bahwa jumlah kromosom bawang merah adalah 16 kromosom. Karena bawang merah diketahui diploid maka jumlah kromosom bawang merah dapat ditulis 2n 2x = 16. Hasil ini juga didukung oleh Okumus and Hassan (2000) dan Sastrsumarjo (2006) yang menjelaskan bahwa jumlah kromosom bawang merah adalah 2n = 2x = 16.  Gambar tersebut juga memperlihatkan bahwa jumlah kromosom tembakau adalah 48 kromosom. Karena n = 12, maka jumlah kromosom tembakau dapat ditulis 2n = 4x = 48. Berdasarkan hal tersebut diduga bahwa tembakau yang digunakan merupakan Nicotiana tabacum. Niizeki (1975) dan Wang and Chen (1988) menjelaskan bahwa Nicotiana tabacum memiliki jumlah kromosom 2n = 4x = 48.

Panjang dan Bentuk Kromosom Bawang Merah dan Tembakau

Hasil pengukuran panjang kromosom bawang merah dapat dilihat pada tabel 1. Tabel 1 memperlihatkan bahwa kisaran panjang total kromosom bawang merah adalah 3.5 – 6.3 cm. Kisaran panjang lengan panjang kromosom bawang merah berkisar 2.3 – 3.9 cm, sedangkan kisaran panjang lengan pendek kromosom bawang merah adalah 0.1 – 3 cm. Tabel 1 juga memperlihatkan bahwa tiga tipe kromosom pada bawang merah yaitu metasentrik 11 kromosom, submetasentrik 3 kromosom, dan telosentrik 2 kromosom.

Tabel 1. Panjang Lengan Panjang, Lengan Pendek, Rasio Lengan Panjang dan Pendek Serta Panjang Total Kromosom Bawang Merah

Nomor kromosom p q P total C Tipe kromosom berdasar rasio panjang lengan panjang dan pendek
1 2,1 3,9 6 1,86 submetasentrik
1 2,2 3,8 6 1,73 submetasentrik
2 2,9 3,3 6,2 1,14 metasentrik
2 2,4 2,8 5,2 1,17 metasentrik
3 3 3,2 6,2 1,07 metasentrik
3 3 3,3 6,3 1,10 metasentrik
4 2,7 3 5,7 1,11 metasentrik
4 2,1 2,9 5 1,38 metasentrik
5 1,3 3,5 4,8 2,69 submetasentrik
5 2,8 3,4 6,2 1,21 metasentrik
6 2,3 2,9 5,2 1,26 metasentrik
6 2 2,4 4,4 1,20 metasentrik
7 1,6 2,3 3,9 1,44 metasentrik
7 1,8 2,3 4,1 1,28 metasentrik
8 0,1 3,4 3,5 >7 telosentrik
8 0,1 3,4 3,5 >7 telosentrik

P : Panjang lengan pendek (cm), q : Panjang lengan panjang (cm) P total : panjang total kromosom, C : Rasio panjang lengan panjang dan lengan pendek,

Hasil pengukuran panjang kromosom tembakau dapat dilihat pada tabel 2. Tabel 2 memperlihatkan bahwa kisaran panjang total kromosom tembakau adalah 1 – 2 cm. Sementara itu, kisaran panjang lengan panjang kromosom tembakau adalah 0.5 – 1.3 cm, sedangkan kisaran panjang lengan pendeknya adalah 0.2 – 0.9 cm. Tabel 2. juga memperlihatkan bahwa tembakau memiliki tiga tipe kromosom, yaitu 26 kromosom metasentrik, 11 kromosom submetasentrik dan 11 kromosom subtelosentrik.

Tabel 2. Panjang lengan panjang, lengan pendek, rasio lengan panjang dan pendek serta panjang total kromosom tembakau

Nomor kromosom p q P total C Tipe kromosom berdasar rasio panjang lengan panjang dan pendek
2 0,2 1,3 1,5 6,50 subtelosentrik
1 0,2 0,8 1 4,00 Subtelosentrik
8 0,3 1,1 1,4 3,67 subtelosentrik
9 0,3 1,1 1,4 3,67 subtelosentrik
4 0,3 1 1,3 3,33 subtelosentrik
5 0,3 1 1,3 3,33 subtelosentrik
6 0,3 1 1,3 3,33 subtelosentrik
7 0,3 1 1,3 3,33 subtelosentrik
3 0,3 0,9 1,2 3,00 subtelosentrik
10 0,4 0,6 1 1,50 metasentrik
11 0,4 0,6 1 1,50 metasentrik
12 0,4 0,7 1,1 1,75 submetasentrik
13 0,4 0,8 1,2 2,00 submetasentrik
14 0,4 1 1,4 2,50 submetasentrik
15 0,4 1 1,4 2,50 submetasentrik
16 0,4 1,1 1,5 2,75 submetasentrik
17 0,4 1,12 1,52 2,80 submetasentrik
18 0,4 1,2 1,6 3,00 subtelosentrik
19 0,4 1,4 1,8 3,50 subtelosentrik
20 0,45 1,1 1,55 2,44 submetasentrik
21 0,5 0,5 1 1,00 metasentrik
22 0,5 0,5 1 1,00 metasentrik
23 0,5 0,5 1 1,00 metasentrik
24 0,5 0,6 1,1 1,20 metasentrik
25 0,5 0,6 1,1 1,20 metasentrik
26 0,5 0,6 1,1 1,20 metasentrik
27 0,5 0,6 1,1 1,20 metasentrik
Nomor kromosom p q P total C Tipe kromosom berdasar rasio panjang lengan panjang dan pendek
28 0,5 0,7 1,2 1,40 metasentrik
29 0,5 0,7 1,2 1,40 metasentrik
30 0,5 0,7 1,2 1,40 metasentrik
31 0,5 1 1,5 2,00 submetasentrik
32 0,5 1 1,5 2,00 submetasentrik
33 0,6 0,7 1,3 1,17 metasentrik
34 0,6 0,7 1,3 1,17 metasentrik
35 0,6 0,9 1,5 1,50 metasentrik
36 0,6 1 1,6 1,67 metasentrik
37 0,6 1,1 1,7 1,83 submetasentrik
38 0,7 0,9 1,6 1,29 metasentrik
39 0,7 1 1,7 1,43 metasentrik
40 0,7 1,3 2 1,86 submetasentrik
44 0,8 1,2 2 1,50 metasentrik
43 0,8 1,1 1,9 1,38 metasentrik
41 0,8 1 1,8 1,25 metasentrik
42 0,8 1 1,8 1,25 metasentrik
48 0,9 1,1 2 1,22 metasentrik
47 0,9 1 1,9 1,11 metasentrik
45 0,9 0,9 1,8 1,00 metasentrik
46 0,9 0,9 1,8 1,00 metasentrik

P : Panjang lengan pendek (cm), q : Panjang lengan panjang (cm) P total : panjang total kromosom, C : Rasio panjang lengan panjang dan lengan pendek

Kariotipe Bawang Merah dan Tembakau

Menurut  Swanson  (1957)  kariotipe  adalah  set  kromosom  dasar  suatu  spesies  dan berfungsi  sebagai    karakterasi  yang  lebih  lanjut    terhadap  bentuk,  ukuran  maupun  jumlah kromosom. Kariotipe bawang merah dan tembakau dapat dilihat pada gambar 14 dan 15

Gambar 14. Kariotipe Tanaman Bawang Merah


Gambar 15. Kariotipe Tanaman Tembakau

Idiogram Bawang Merah dan Tembakau

Sastrosumarjo (2006) menjelaskan bahwa idiogram merupakan gambaran diagramatik dari sel kromosom gametik (n) dari suatu spesies dan digunakan untuk membandingkan kariotipe dari suatu spesies dengan spesies lainnya. Beliau juga menjelaskan bahwa idiogram pertama – tama disusun dari kromosom satelit / SAT (sine acido thymonucleinico) dan dideretkan berdasarkan panjang satelit tersebut. Kemudian kromosom – kromosom lainnya disusun berdasarkan panjang lengan pendeknya.

(a)                                                                    (b)

Gambar 18 (a) Idiogram Tanaman Bawang Merah dan (b) Idiogram Tanaman tembakau

Gambar 18 memperlihatkan bahwa tanaman bawang merah memiliki kromosom SAT pada kromosomnya, sedangkan tembakau tidak memilki kromosom SAT. Berdasarkan letak sentromer dan letak SAT maka rumus kariotipe bawang merah dapat ditulis dengan 2n = 10 m + 1 m (SAT) + 3 sm + 2 t, sedangkan rumus kariotipe tembakau dapat ditulis dengan 2n = 26 m + 11 sm + 11 st.

KESIMPULAN DAN SARAN

Kesimpulan

Bawang merah memiliki jumlah kromosom sebanyak 2n = 2x = 16, sedangkan tembakau memiliki jumlah kromosom sebanyak 2n = 4x = 48.

Kisaran panjang total kromosom bawang merah adalah 3.5 – 6.3 cm, sedangkan kisaran kromosom tembakau adalah 1 – 2 cm.

Bawang merah memiliki rumus kariotipe 2n = 10 m + 1 m (SAT) + 3 sm + 2 t, sedangkan tembakau memiliki rumus kariotipe 2n = 26 m + 11 sm + 11 st.

Saran

Perlu dilakukan analisis kariotipe terhadapa kromosom bawang merah yang telah di iradiasi, sehingga kita dapat melihat perbedaan berbagai bentuk, ukuran, dan jumlah kromosom pada tanaman bawang merah.